Menerapkan Protokol Kesehatan Untuk Kesadaran Pribadi

31/03/2021 15:03

OGAN ILIR – JURNALIS BICARA – Keberhasilan penanganan pandemi COVID-19 di Indonesia sangat bergantung pada perilaku masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan.

Di Tanah Air, pandemi sudah berlangsung sekitar 10 bulan, namun belum menunjukkan tanda-tanda kapan akan berakhir, sehingga pertanyaan yang sering muncul adalah kapan sebenarnya akan berakhir? Kapan puncak pandemi? Sementara beberapa negara lain sudah siap-siap untuk menghadapi serangan gelombang kedua bahkan ketiga pandemi COVID-19 ini.

Untuk dapat mengetahui kapan puncak pandemi COVID-19 dapat dilihat dengan membuat grafik diagram batang yang dibuat berdasarkan data kasus baru harian.

Secara spesifik hal tersebut dapat dikaji melalui kurva epidemi. Kurva epidemi adalah grafik yang menggambarkan jumlah kasus pandemi menurut tanggal onset penyakit atau tanggal timbulnya gejala penyakit.

Kurva epidemi sangat bermanfaat untuk mengetahui pola penyebaran penyakit, besar masalah penyakit, kasus yang ganjil, tren waktu, penyebab dan atau periode inkubasi.

Dalam konteks COVID-19 ini, maka kurva epidemi yang dipergunakan merupakan tipe kurva “epidemic propagated” yang dipergunakan untuk jenis penyakit yang menular dari orang ke orang.

Kendala dalam membuat kurva epidemi adalah adanya kesulitan menentukan tanggal timbulnya gejala dari setiap kasus, karena mungkin lupa atau kasus itu memang tanpa gejala.

Jika kurva epidemi masih menunjukkan kenaikan menuju puncak karena adanya peningkatan kasus maka salah satu hal yang bisa dilakukan adalah menerapkan protokol kesehatan yang sangat ketat.

Semua pihak harus disiplin menjalankan protokol kesehatan agar dapat memutus rantai penularan di masyarakat. Pasalnya, untuk dapat menurunkan kurva dari puncak pandemi, sangat dibutuhkan kerjasama semua pihak termasuk masyarakat agar terus disiplin terhadap protokol kesehatan.

Masyarakat harus selalu ingat 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan pakai sabun minimal 20 detik.

Selain itu, masyarakat juga harus menghindari tempat tertutup atau “closed setting”, keramaian dan menghindari kontak erat. Selebihnya juga harus memperhatikan ventilasi, durasi dan jarak saat berada di dalam ruangan tertutup.

Tanpa peran seluruh lapisan masyarakat, maka pandemi sulit terkendali dan akan berlangsung lebih lama lagi. Masyarakat punya peran besar dalam rangka mempercepat pandemi COVID-19 ini untuk segera berakhir.

Seperti diketahui virus SARS CoV-2 sangat mudah menular dengan inhalasi yakni proses saat menghirup oksigen melalui hidung dan masuk ke paru-paru, baik melalui droplet atau cipratan liur yang dikeluarkan seseorang dari hidung atau mulut saat bersin, batuk, bahkan berbicara.

Selain itu juga melalui aerosol yakni partikel padat atau cair yang tertahan dalam partikel gas seperti udara serta melalui kontak langsung dan sentuhan benda-benda tercemar.

Karena itulah upaya memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan merupakan langkah yang sangat efektif dalam mencegah penyebaran COVID-19.

Sejak awal pandemi hingga saat ini banyak negara telah melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan COVID-19 termasuk di Indonesia. Upaya yang telah dilakukan meliputi pembuatan regulasi dan implementasinya, Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Pembatasan Sosial Berskala Mikro dan Komunitas (PSBMK), disinfektasi, promosi pentingnya melakukan 3M, upaya meningkatkan kapasitas Testing, Tracing, Treatment dan Isolating (3T & I) dan yang terakhir upaya penyediaan vaksin.

Namun demikian upaya yang telah dilakukan oleh pemerintah tersebut perlu didukung dengan penerapan 3M yang sangat ketat di tengah masyarakat, sehingga masyarakat harus ingat agar jangan pernah mengabaikan protokol kesehatan.

Karenanya upaya tanpa lelah untuk mengedukasi masyarakat dengan berbagai cara yang menarik dan masif dalam menginformasikan promosi kesehatan harus terus dilakukan.

Pendekatan humanis dan persuasif sangat diperlukan melalui pendekatan edukasi, kultur dan budaya setempat. Jika pendekatan secara persuasif tersebut belum berhasil.

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x