Gubernur Deklarasikan 12 Desember, Jadi Hari Pencaksilat Jawa Barat

12/12/2020 08:35

BANDUNG, JURNALISBICARA COM,-  Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil secara resmi mendeklarasikan tanggal 12 Desember sebagai Hari Pencaksilat Jawa Barat. Untuk selanjutnya akan direkomendasikan ke pemerintah pusat agar dijadikan Hari Pencaksilat Nasional.

Hal itu dikatakan, ketika memperingati setahun pasca ditetapkannya pencaksilat oleh UNESCO sebagai warisan budaya harta tak benda milik bangsa Indonesia, di Plaza Gedung Sate, Jalan Diponegoro, Bandung. Sabtu (12/12/2020).

Diakui, pencapaian penetapan UNESCO, pada 12 Desember 2019 lalu, di Bogota, Colombia. Merupakan suatu proses panjang, yang harus disyukuri oleh masyarakat budaya pencaksilat.

“Sebenarnya, hal ini juga pernah saya sampaikan ketika jadi walikota Bandung. Saat  itu, saya mewakili Indonesia pidato di UNESCO tahun 2017 lalu. Dan pencapaian itu merupakan proses yang panjang dan sangat melelahkan. Untuk itu, mari kita bersyukur atas tercapainya keberhasilan ini,” tutur kang Emil sapaan akrabnya.

Gubernur Jawa Barat, M. Ridwan Kamil, ketika memberikan sambutan acara sarasehan dan Deklarasi Hari Pencaksilat, di Gedung Sate, Bandung. Sabtu (12/12/2020).

Dengan penetapan UNESCO ini, kata Ridwan Kamil. Tentu, jauh lebih berat beban  untuk melestarikan budaya pencaksilat.

Untuk itu, pihaknya berharap secepatnya pencaksilat dapat dijadikan mulok Dinas Pendidikan (Disdik) Provinsi Jawa Barat. 

“Kita kasih waktu 6 bulan, agar dinas terkait mempersiapkan kurikulum untuk SD,SMP,SMA /SMK. Minimal di semester pertama nanti di tahun 2021 sudah bisa dilaksanakan,” tegas Emil.

Kenapa mesti pencaksilat, tegas Emil. Karena pencaksilat ada 4 unsur khas didalamnya, seperti beladiri, olahraga,  spritual dan budaya (musik dan bajunya) yang tidak dimilki beladiri yang lain.

“Nanti anak-anak sekolah dari program Jabar masagi atau generasi muda jabar harus bisa silat dan rajin sholat, sehingga dapat mewujudkan Jawa Barat Juara lahir batin,” harapnya.

Untuk itu, sebagai bentuk apresiasi pencaksilat. Gubernur akan membangun padepokan di Jatinangor, Sumedang. Yang menurut rencananya akan dimulai di tahun 2021 mendatang.

“Saya sudah siapkan lahan hampir 10 hektar, nanti disana akan dijadikan destinasi wisata budaya. Tapi, tetap saja pencaksilat sebagai skala prioritasnya,” kata Gubernur pada JURNALIS BICARA.COM, Sabtu, (12/12/2020).

Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil bersama Ketua Umum IPSI Jabar, H. Phinera Wijaya, di Acara Hari Pencaksilat Jawa Barat. Sabtu (12/12/2020).

Hal senada dikatakan Ketua Umum IPSI Pengprov Jabar, H. Phinera Wijaya,SE, pihaknya mengaku sangat bersyukur atas atensi gubernur merealisasikan hari jadi pencaksilat Jawa Barat.  Sehingga dapat terlaksana acara sarasehan.

“Ini momentum bersejarah bagi insan pencaksilat, kenapa?, karena tanggal 12 Desember, sudah ditetapkan gubernur sebagai Hari Pencaksilat Jawa Barat,”tutur kang Icak.

Mengenai persoalan terkait pencaksilat akan di jadikan mulok Dinas Pendidikan (Disdik) provinsi Jawa Barat, pihaknya mengaku siap untuk mewujudkannya.

“Kita siap, bahkan secara praktisi dan akademisi sudah dipersiapkan. Tinggal nanti kita akan koordinasikan dengan dinas terkait, intinya pengprov IPSI Jabar siap merealisasikannya,” tandas kang Icak.

INFO TERKINI JUBIR-TV:

Disinggung soal “Gelar JAWARA” yang diberikan Pengprov IPSI Jabar terhadap gubernur, Icak mengaku sangat pantas. Pasalnya, Ridwan Kamil adalah seorang budayawan sejati yang terus berjuang totalitas untuk budaya pencaksilat.

“Terbukti, dari semenjak jadi walikota sampai jadi gubernur pun, beliau terus memberi support terhadap pencaksilat. Bahkan, RK berkeinginan kuat agar kampung pencaksilat  dapat terwujud di era kepemimpinannya. Inilah salah satu kriteria, sehingga RK memang pantas menyandang gelar “JAWARA,” pungkas kang Icak. 

Turut hadir di acara Sarasehan Hari Pencaksilat, DPRD Jabar, Pakar Budaya Jabar, Kadispora Jabar, Asisten I Pemerintahan, Kadisbudpar Jabar serta dari unsur pencaksilat, Ketum IPSI Jabar, Ketum PPSI, Ketua Harian IPSI, Sekum IPSI, Bendum IPSI Jabar serta tamu undangan terbatas.

Acara sarasehan digelar dengan menerapkan protokol kesehatan. Dan disiarkan secara virtual ke seluruh pengurus IPSI kab/ kota di Jawa Barat, bahkan sampai ke luar negeri seperti Turki, Prancis, Amerika dan Belgia.***

 Editor : LLY (JBR).

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
4 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x