Abaikan Prokes, Dua Wisatawan Positif Covid-19

26/05/2021 18:16

KABUPATEN SUKABUMI, JURNALISBICARA.COM – Satgas Covid-19 Kabupaten sukabumi yang terdiri dari Unsur TNI, Polri dan Unsur Pemerintah Daerah terpaksa melakukan penyekatan dan penutupan sejumlah tempat wisata yang berada di wilayah Kabupaten Sukabumi pasca libur Hari Raya Iedul Fitri.

Penutupan sejumlah tempat wisata tidak lantas menyurutkan minat masyarakat untuk berlibur dan berkunjung ke destinasi wisata yang berada di wilayah Kabupaten Sukabumi, bukan hanya penduduk lokal Sukabumi namun banyak warga seperti Jakarta, Bekasi, Depok, Bogor, Cianjur, Bandung bahkan dari luar pulau Jawa.

Berbagai cara dilakukan warga untuk bisa melewati dan menghindari petugas penjagaan, ada yang menggunakan jalan tikus ada juga yang memanfaatkan jasa sewa warga sekitar untuk menjadi joki, bahkan ada juga yang khusus menyewa perahu untuk menghindari petugas agar sampai ke tempat tujuan wisata.

Banyaknya jumlah kunjungan wisatawan yang tidak mematuhi protokol kesehatan memaksa petugas untuk mengambil tindakan tegas dengan melakukan pembubaran paksa dan melakukan sampling swab pada titik titik destinasi wisata, seperti pada sabtu lalu (15/05) petugas terpaksa membubarkan warga yang melakukan kerumunan dan mengabaikann protokol kesehatan di sepanjang pantai Palabuanratu.

“Petugas bukan menghalagi warga untuk berwisata namun, ingin melindungi masyarakat dari pandemi covid-19, Awalnya memang tempat wisata dibuka namun khusus untuk warga lokal sekitar tanpa mengabaikan protokol kesehatan, namun kejadian kemarin membuat kita khawatir karena wisatawan mengabaikan protokol kesehatan sehingga petugas harus mengambil langkah tegas untuk keselamatan,” ungkap Herdy Somantri selaku koordinator Pusat informasi dan koordinasi Satgas Covid-19 Kabupaten Sukabumi, Rabu, (26/05).

Hasil evaluasi Satgas covid-19, kata Herdy terdapat 2 Kasus wisatawan yang positif covid-19 dari hasil Rapid Diagnostic Test (RDT) Antigen secara acak terhadap wisatawan di pantai Palabuanratu.

“Sebanyak 50 orang dijadikan sampling dari setiap titik tempat wisata, dan hasilnya 2 orang positif, saat ini satgas covid tengah melakukan tracking covid dan ini sangat menyulitkan karena saat mereka berada di tempat wisata dan berkumpul mungkin saja mereka tidak saling kenal,”ucapnya.

Bima sapaan akrab Herdy yang sekaligus menjabat Kepala Bidang Komunikasi publik pada Diskominfo Kab.Sukabumi meminta masyarakat untuk menahan diri sejenak dalam melakukan perjalan wisata.

” bantu petugas perang melawan pandemi covid-19, jika masyarakat tidak mengikuti anjuran pemerintah maka petugas tidak ada artinya, kita harus berjuang bersama melawan corona, ” pungkasnya. (Sopandi)***

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x