Pemkot.CimahiI Lakukan Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman

17/09/2021 06:15

KOTA CIMAHI, jurnalisbicara.com -. Sanitasi merupakan aspek penting dalam pencegahan berbagai penyakit, karenanya sanitasi menjadi hal yang urgent dan harus mendapat perhatian penuh dari Pemerintah Daerah.

Dalam upaya meningkatkan akses sanitasi kota, Pemerintah Kota Cimahi melalui Bidang Perencanaan Infraswil Bappeda Kota Cimahi menyelenggarakan kegiatan Kick Off Meeting Percepatan Pembangunan Sanitasi Pemukiman (PPSP) pada hari Kamis (16/9) di Aula Gedung A Kantor Pemkot Cimahi.

Acara yang dilaksanakan secara offline dengan protokol kesehatan yang ketat dan secara virtual yang dikuti oleh Perangkat Daerah kewilayahan (Kecamatan dan Kelurahan) menghadirkan Narasumber Vivi Asmara dari Pokja PPKP Provinsi Jawa Barat.

Kegiatan Kick Off Meeting PPSP ini diselenggarakan sebagai bentuk komitmen kebijakan terkait implementasi dokumen Strategi Sanitasi Kota (SSK), dengan tujuan untuk menyamakan persepsi tentang pelaksanaan program PPSP, peningkatan peran dan fungsi POKJA Air Minum Penyehatan Lingkungan (AMPL) Kota Cimahi, juga sebagai sarana komunikasi, sinkronisasi, koordinasi, advokasi serta peningkatan kapasitas kelembagaan POKJA AMPL Kota Cimahi.

Sekretaris Daerah Kota Cimahi, Dikdik S. Nugrahawan dalam sambutannya mengungkapkan bahwa Pemkot Cimahi berkomitmen penuh terhadap peningkatan sanitasi kota, “Sanitasi merupakan bagian dari pelayanan dasar dan menjadi prioritas pembangunan kota Cimahi,” ungkapnya  saat membuka acara Kick off Meeting PPSP.

Upaya untuk menjaga dan meningkatkan sanitasi lingkungan di Kota Cimahi sudah diinisiasi sejak 2011 silam. Salah satu langkah yang diambil adalah dengan membentuk program nasional percepatan pembangunan sanitasi permukiman, membentuk POKJA AMPL dan mengeluarkan dokumen SSK.

“Tahun 2021 Pemerintah Kota Cimahi memutakhirkan dokumen SSK Kota Cimahi yang implementatif menuju layanan sanitasi berkelanjutan sebagai bagian dari komitmen bersama seluruh kabupaten dan kota se-Jawa Barat dengan melakukan percepatan peningkatan akses air minum dan sanitasi yang telah ditandatangani pada tahun 2020,” ungkap Dikdik.

Lebih lanjut Dikdik menjelaskan bahwa sektor utama layanan sanitasi di Kota Cimahi adalah sektor air limbah dan persampahan. Ia mengakui masih adanya kendala dalam pelaksanaannya,

“Masih tingginya angka BABS Kota Cimahi dan keterbatasan sarana prasarana dimana tidak adanya tempat pembuangan akhir untuk pengolahan sampah yang diakibatkan karena keterbatasan lahan di Kota Cimahi menjadi kendala sekaligus tantangan untuk Pemerintah Kota Cimahi.” Namun, Dikdik optimis Pemkot Cimahi melalui POKJA AMPL mampu mempercepat proses pembangunan sanitasi di Kota Cimahi menuju layanan sanitasi berkelanjutan dan peningkatan derajat kesehatan masyarakat kota Cimahi.(

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x