FOPI Cimahi Menolak Diskriminatif Altet Pada PORDA XIV Jawa Barat

14/02/2021 07:12

Pengurus, Atlet dan Pelatih FOPI Kota Cimahi, foto bersama usai latihan. *

CIMAHI – Federasi Olahraga Petanque Indonesia (FOPI) Cimahi, saat ini telah mempersiapkan diri untuk meraih prestasi pada Pekan Olahraga Provinsi (PORPROV) XIV Jawa Barat Tahun 2022 mendatang. 

FOPI Cimahi mulai dari pengurus, pelatih dan juga atlet bertekad untuk meraih prestasi terbaik. Bahkan optimis mampu bersaing di multi event bergengsi di Provinsi Jawa Barat tersebut.

Menurut rencana, Babak Kualifikasi (BK) Porda XIV 2021, pentangue akan dilaksanakan tanggal 6 sampai dengan 11 Juli 2021, nanti. Dan Kota Cimahi ditunjuk sebagai tuan rumah.

Sedangkan, cabor petanque sendiri akan mempertandingkan 7 Nomor, yakni:  Double Men, Double Women, Double Mix, Triple Men, Triple Women, Triple Mix 1Men 2Women, dan Triple Mix 2Men 1 Women.

Tampak beberapa atlet pentangue, sedang melakukan latihan. (Foto.istimewa)**

Hal tersebut dikemukakan, Ranto Sitanggang, SH.,MH. Ketua Bidang Hukum dan Advokasi FOPI Kota Cimahi, pada awak media JURNALIS BICARA, Sabtu (12/02/2021).

“Ya, secara kesiapan kita sebagai tuan rumah sudah matang. Semua faktor mendukung, dan tidak ada masalah,” tutur Ranto Sitanggang.

Hanya saja, kata dia. Pihaknya sedikit komplain terhadap aturan terkait buku panduan (Technical Handbook) Babak Kualifikasi (BK) Porprov XIV Jabar.

Pasalnya, terlihat sekali adanya unsur diskriminatif terhadap atlet. Pengda FOPI Jabar, seolah memaksa dan membuat aturan tanpa mengacu pada KONI Jabar.

READ ALSO

“Sangat jelas, diskriminasi berupa larangan atlet petanque Sea Games. Untuk turun dalam beberapa nomor, dan dibatasi keikutsertaannya hanya dalam 1 nomor pertandingan saja,” ujar Ranto.

Inilah yang menjadi dasar kita tegas menolak (Technical Handbook) kata Ranto. Karena itu, jelas melanggar Keputusan KONI JABAR No.65/2020, Tentang Peraturan Pekan Olahraga Provinsi XIV Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2022.

“Jika ada pembatasan seharusnya merujuk keputusan KONI Jawa Barat. Bukan sepihak, lazimnya adalah pembatasan usia bukan nomor yang dipertandingkan,” tandasnya.

Untuk itu, pihaknya berharap KONI Jawa Barat menolak atau meninjau kembali buku panduan tersebut sebelum ditetapkan. Pasalnya, jelas tidak sesuai AD/ART FOPI dalam meningkatkan mutu dan prestasi pentangue di Indonesia.

READ ALSO

“Kembalikan Marwah FOPI sesuai tujuan dan fungsinya, jangan ada kepentingan kotor didalamnya,” tegas dia.

Dunia olahraga boleh diterapkan politik olahraganya, tapi jangan sampai menghilangkan jiwa sportifitasnya, imbuh dia. Karena, pastinya akan berdampak pada atlet dan pembinaan secara langsung.

“Janganlah, sewenang-wenang. Seharusnya, PORDA itu dijadikan ajang pembuktian bagi atlet-atlet binaan kabupaten/kota bisa bersaing dengan atlet-atlet Petanque Sea Games,”pungkas dia. (Why/Jubir).***

Iklan :

Rekomendasi Anda

banner-single-post2
5 1 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Terkini Lainnya

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x